Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Kisruh Dualisme Persena Nagekeo, Begini Saran Asprov PSSI!

Reporter : Sevrin Editor: Redaksi
Dua Ketua Persena, Indra Mere Yua dan Marselinus F Ajo Bupu, photo dok: Flobamoranews

Nagekeo, Flobamoranews.com— Polemik dualisme manajemen Persena Nagekeo terus berlanjut. Masing-masing kubu bersikeras mempertahankan kebenaran. Persena kubu Marselinus Ajo Bupu misalnya, mengatakan bahwa pihaknya lah yang paling berhak atas kepemilikan Persena sejak 2007. Ajo Bupu juga bilang Persena adalah anggota Asprov PSSI sejak 2007.

Sebaliknya, kubu Indra Mere Yua berpedoman pada Statuta 2019. Indra bilang Persena bukan anggota Asprov. Yang anggota Asprov adalah Askab PSSI Kabupaten yang secara otomatis membawahi Persena, sehingga Persena sendirinya menjadi tanggung jawab Askab.

Advertisement
Scroll kebawah untuk lihat konten

Menanggapi sengkarut ini Asprov PSSI menyarankan agar kedua kubu duduk bersama mencari solusi terbaik demi masa depan sepakbola Nagekeo. “Kami berharap, ada kesadaran untuk duduk bersama, tuntaskan polemik ini, semua untuk kemajuan sepakbola Nagekeo” ungkap Sekretaris Asprov PSSI Abdul Muis saat dihubungi Flobamoranews via WhatsApp Sabtu (7/10) malam.

Baca Juga :  Sampah Jadi Masalah Utama di Provinsi NTT Khususnya Kelurahan Kolhua

Kedua kubu Persena saling mempertahankan argumentasi siapa yang paling berhak atas Persena ini demi partisipasi pada Piala Soeratin di Bajawa, Kabupaten Ngada 27 Oktober mendatang. Dualisme mencuat tatkala kubu Marselinus F Ajo Bupu mengeluarkan surat pemberitahuan seleksi pemain di sekolah-sekolah.