Scroll Ke bawah untuk melanjutkan

Meneropong Lebih Dekat Model Pengukuran Kemiskinan, Permasalahan, dan Alternatif Kebijakan

Avatar photo
20190923 223457

Program kemiskinan yang saat ini dilakukan baik yang berasal dari pemerintah maupun non pemerintah umumnya hanya sementara. Program-program tersebut hanya berjalan selama masih ada anggaran (dana). Namun, setelah dana habis, maka selesai pula kegiatan program. Dengan kata lain bahwa program-program kemiskinan yang selama ini dilaksanakan berdasarkan pada pendekatan proyek dan bukan pendekatan program. Maka, tak heran jika program pengentasan kemiskinan tidak berkelanjutan. Akibatnya, angka kemiskinan secara absolut di Indonesia akan tetap tinggi.

Oleh karena itu, dalam merumuskan sebuah kebijakan maupun program yang bertujuan untuk mengentaskan kemiskinan di Indonesia, maka perlu dilakukan beberapa tahapan kegiatan. Berbagai tahapan tersebut diawali dengan assesment. Pada tahap ini, Pemerintah perlu merumuskan atau mengategorikan dimensi-dimensi dan faktor penyebab kemiskinan, analisis kebutuhan, dan potensi yang dapat dikembangkan, serta merumuskan bentuk-bentuk program yang diinginkan oleh penduduk miskin. Selain itu, dirumuskan pula pihak-pihak yang dapat dilibatkan dalam kegiatan atau program kemiskinan, serta membuat jadwal pelaksanaannya.